UMKM Purbalingga Meretas Pasar Ekspor Amerika, Siap-Siap Banjir Order!

oleh -884 Dilihat
UMKM Purbalingga Meretas Pasar Ekspor Amerika, Siap-Siap Banjir Order!

Purbalingga – Tim Kurator produk UMKM dari PT Poeri Indonesia didampingi DinkopUMKM Jawa Tengah megkurasi produk-produk UMKM di Kabupaten Purbalingga.

Produk yang lolos kurasi, berkesempatan untuk bisa ekspor langsung ke Amerika Serikat.

Tim telah mengunjungi sejumlah sentra produksi UMKM. Tim juga telah mengambil sampel untuk dianalisa dan proses sertifikasi.

“Tadi kami sudah mengunjungi beberapa tempat produksi, produk yang diterima akan diambilkan sampelnya untuk dianalisa dan untuk dapat sertifikat agar bisa masuk. Nanti kami akan kurasi lagi apa yang ada di Purbalingga. Semoga kita bisa dapet banyak dan siap ekspor,” kata Ketua Tim Kurator yang juga Director of Management Relations PT Poeri Indonesia, Silvia G Wijaya, dalam keterangan tertulis, dikutip Jumat malam (10/6/2022).

Bupati Purbalingga, Dyah Hayuning Pratiwi mengatakan Pemkab Purbalingga memberi perhatian yang lebih terhadap sektor UMKM mengingat sektor ini paling tahan terhadap krisis. Berbagai program diberikan, mulai dari fasilitasi pelatihan, peralatan, bantuan permodalan, packaging, pemasaran dan sebagainya.

“Akan tetapi kita sadar betul, Bu, memang kalau kita ingin tembus ke pasar internasional harus tahu market yang diinginkan oleh mareka itu saat ini seperti apa. Karena kita juga harus bisa menyesuaikan dengan market yang dibutuhkan,” kata Tiwi.

Produk yang Sudah Lolos Ekspor

Karena itu, bupati meminta kepada tim kurator untuk memberikan masukan terhadap Dinkop UKM ataupun Dinperindag terkait market yang sedang dibutuhkan dan diminati oleh warga Amerika Serikat. Apa yang dibutuhkan ini akan coba dikembangkan di Purbalingga.

Sementara itu, Kepala Bidang UMKM Dinas Koperasi dan UKM (DinkopUKM) Purbalingga, Adi Purwanto SS MSi, menjelaskan ada 40 produk UMKM di Purbalingga yang siap diajukan untuk dikurasi. Yang sudah lolos di antaranya sedotan organik, gula aren, nanas.

“Proses kurasi masih proses, setelah ini ada kunjungan ke tempat produksi,” kata Adi.

Kunjungan ke rumah produksi untuk memastikan bahwa produk tersebut dari sisi pembuatannya sudah memenuhi standard yang diinginkan atau belum. Karena produk yang lolos di display belum tentu nanti lolos dari sisi rumah produksinya.

“Karena tidak bisa produk ini dibuat dengan cara tradisional, kebersihannya kurang, dapurnya kurang bagus dan sebagainya. Karena pasar mereka adalah orang-orang yang peduli kesehatan,” ungkap Adi.

Proses kurasi berlangsung 3 hari, mulai dari Kamis (9/6) sampai dengan Sabtu (11/6). Produk yang lolos, nantinya juga akan ditampilkan dalam Expo yang akan diselenggarakan oleh Kementerian dan Kedutaan Besar Amerika Serikat sekitar September nanti.

“Dalam expo juga didatangkan buyer langsung dari Amerika Serikat,” kata Adi.

No More Posts Available.

No more pages to load.