UPDATE 5 April: 68 Orang Meninggal dan 70 Orang Hilang akibat Banjir Bandang di NTT

oleh -65 views
Cloud Hosting Indonesia

JAKARTA – Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengungkap, 68 orang meninggal dunia dan 70 orang hilang akibat banjir bandang serta longsor yang melanda 10 kabupaten dan 1 kota di Nusa Tenggara Timur (NTT).

Kepala Pusat Data, Informasi, dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Raditya Jati mengatakan, angka tersebut merupakan akumulasi dari semua daerah di Provinsi Nusa Tenggara Timur yang terdampak banjir bandang dan longsor.

“Ini akumulasi dari beberapa wilayah yang ada,” kata Raditya dalam konferensi pers secara virtual, Senin (5/4/2021).

Raditya mengatakan, 68 orang yang meninggal dunia akibat banjir dan longsor ini terdiri dari 44 orang meninggal dunia di Kabupaten Flores Timur, 11 orang di Kabupaten Lembata, 2 orang di Kabupaten Ende, dan 11 orang di Kabupaten Alor.

Selain itu, banjir dan longsor mengakibatkan 15 orang mengalami luka-luka, 70 orang hilang dan 2.655 jiwa terdampak.

Kemudian, banjir bandang dan longsor menimbulkan kerugian materil yaitu 25 unit rumah rusak berat, 114 unit rumah rusak sedang, 17 unit rumah hanyut, 60 unit rumah terendam, 743 unit rumah terdampak, 5 jembatan putus dan 40 titik akses jalan tertutup pohon tumbang.

Raditya juga mengatakan, TNI sudah mendirikan 20 titik dapur lapangan di 4 kabupaten yaitu Kabupaten Timor Timur Selatan 2 titik, Kabupaten Flores Timur 4 titik, dan Kabupaten Bima 10 titik.

Komentar Pembaca

No More Posts Available.

No more pages to load.